Antisipasi Antrian, Sepeda Motor dan Truk Dialihkan via Pelabuhan Panjang

  • Bagikan

BAKAUHENI, LK — Dalam rangka mengantisipasi antrian saat arus balik Angkutan Lebaran Tahun 2022 khususnya pada layanan penyeberangan dari Sumatera ke Jawa, Pemerintah menyiapkan Pelabuhan Panjang, Lampung menjadi pelabuhan alternatif untuk melayani angkutan logistik dan penumpang.

Hal ini mengemuka dalam kunjungan kerja untuk memastikan kesiapan penanganan arus balik oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri BUMN Erick Thohir, Kakorlantas Polri Irjen Pol. Firman Shantyabudi, dan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, pada Rabu (4/5), yang meninjau Pelabuhan Panjang di Lampung dan Pelabuhan Penyeberangan Bakauheni.

Turut hadir pula Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Djoko Sasono, Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi, Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi, Direktur Utama PT Pelni Tri Andayani, Anggota Komisi V DPR RI Deni R Ibowo.

Menhub Budi Karya mengatakan bahwa Pelabuhan Panjang, Lampung menjadi pelabuhan alternatif khusus menampung kendaraan logistik dan penumpang, menuju ke Pelabuhan Ciwandan, Banten pada arus balik. “Untuk menekan antrian, kendaraan logistik diarahkan langsung ke Pelabuhan Panjang. Disini ASDP bisa memberikan rekomendasi jika kepadatan sudah kuning bisa langsung geser ke Panjang, jadi jangan tunggu sampai merah. Termasuk pemudik sepeda motor penumpang, dari sekitar wilayah Tanjung Karang langsung diarahkan ke Panjang saja,” tutur Menhub.

Diharapkan, upaya ini dapat melancarkan pergerakan kendaraan (bus, mobil, sepeda motor) dan penumpang dari Pelabuhan Penyeberangan Bakauheni menuju ke Merak, karena sudah relatif lengang.

Selanjutnya, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi turut menyampaikan apresiasinya atas upaya yang dilakukan pemerintah dalam rangka melayani masyarakat pada arus balik. “Ini merupakan wujud dari negara hadir untuk melancarkan penyeberangan pada arus balik,” tuturnya.

BACA JUGA :   Dinilai Berhasil Bersinergi Menjaga Ketenteraman, Tibum dan Perlindungan Masyarakat, Gubernur Arinal Beri Penghargaan kepada Personil Polda Lampung, Dirjen Beacukai dan BNN Lampung

Menko PMK Muhadjir Effendy menilai adanya alternatif pelabuhan tambahan di luar Bakauheni untuk mereduksi antrian sangat bagus, sehingga dapat memperlancar arus pergerakan kendaraan, khususnya truk logistik. Harapannya agar masyarakat yang kembali menyeberang dari Sumatera ke Jawa dapat terlayani dengan lebih baik.

Sementara itu, Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan kesiapannya dalam mendukung kelancaran arus balik dengan memaksimalkan pelabuhan dan kapal yang ada di bawah pengelolaan operator transportasi BUMN.

“Sejak awal, saya minta BUMN mendukung Kemenhub dalam mewujudkan arus mudik dan balik yang aman dan sehat. BUMN dan Kemenhub terus berkoordinasi secara intensif dalam mengantisipasi sejumlah dinamika yang terjadi di lapangan sehingga layanan angkutan lebaran pada arus balik tetap berjalan lancar, aman, nyaman dan selamat,” ujarnya.

Menurut Erick, melayani masyarakat adalah hal yang terus dijaga melalui kerjasama, koordinasi dan kolaborasi dengan TNI, Polri, pemerintah pusat, dan daerah agar arus mudik dan balik tahun ini dapat berjalan lancar. Tantangan layanan arus balik berbeda saat arus mudik, karena adanya periode cuti bersama lebaran 2022 pada Jumat (6/5).

Data Posko 24 Jam pada 3 Mei 2022 pukul 08.00 WIB hingga 4 Mei 2022 pukul 08.00 WIB atau HH mencatat baru 42.165 orang telah menyeberang dari Bakauheni menuju Merak, diikuti kendaraan roda dua sebanyak 2.640 unit, roda empat sebanyak 5.771 unit, 179 unit bus, 324 unit truk. Sehingga total seluruh kendaraan yang telah menyeberang dari Sumatera menuju Jawa pada HH sebanyak sebanyak 8.914 unit.

“Untuk H+1 kondisi arus kendaraan dan penumpang yang masuk ke Pelabuhan Bakauheni masih relatif ramai lancar. Perkiraan kami, sekitar tanggal 6-7 Mei besok baru akan dimulai terjadi peningkatan,” ujar Dirut ASDP Ira Puspadewi.

BACA JUGA :   ASDP Apresiasi Pengguna Jasa Tertib Beli Tiket via Ferizy, Layanan Penyeberangan Arus Balik Bakauheni - Merak Lancar dan Aman

ASDP memprediksikan puncak arus balik akan terjadi pada Minggu (8/5) atau H+5 dengan angka proyeksi produksi: penumpang pejalan kaki 17.321 orang; penumpang dalam kendaraan : 211.010 orang; dan total penumpang 228.331 orang atau lebih tinggi 27% banding tahun 2019 sebanyak 180.444 orang.

Berdasarkan data Posko pada 22 April (H-10) hingga Rabu (4/5) pagi, tercatat sudah 435.586 orang dan 86.976 unit kendaraan yang meninggalkan pulau Sumatera menuju Jawa melalui Pelabuhan Bakauheni, Banten. Dari total kendaraan dapat dirinci jumlah roda dua sebanyak 7.529 unit, roda empat sebanyak 54.165 unit, bus sebanyak 5.028 unit dan truk sebanyak 20.254 unit yang telah menyeberang dari Bakauheni ke Merak sejak H-10 hingga HH.

Sementara itu, ASDP secara periodik meneruskan pesan agar tidak terjadi kepadatan penyeberangan di puncak arus balik yang diprediksi terjadi pada 6 s.d 8 Mei 2022, maka masyarakat diminta untuk kembali lebih awal sebelum tanggal 6 Mei atau setelah tanggal 8 Mei.

“Mohon persiapkan perjalanan arus balik dengan baik. Ingat, tidak ada lagi penjualan tiket di Pelabuhan, dan pastikan beli tiket ferry hanya di website & Aplikasi FERIZY atau di mitra resmi ASDP, yaitu: Indomaret, Alfamaret, Agen BRILink dan Agen Finpay. Dan untuk memastikan ketersediaan tiket dan memperlancar pelayanan di pelabuhan, pastikan sudah membeli tiket minimal 1 hari atau maksimal 60 hari sebelum keberangkatan,” tuturnya lagi.

Selanjutnya, atur waktu kedatangan tiga jam sebelum waktu masuk pelabuhan yang sudah dipilih. Masyarakat diimbau mematuhi petunjuk dari petugas di lapangan. Selain itu, pastikan protokol kesehatan juga tetap dilaksanakan dengan baik.*

banner 325x300
  • Bagikan